RUKUN WARGA 011 PERUM BEKASI TIMUR REGENSI

-

Sunday, February 28, 2021

Hadapi Pandemi Covid-19 & Gangguan Kamtibmas, Warga RW011 Siapkan Rencana ini

Pada hari Sabtu, 27 Februari 2021 para pengurus RT dan RW berkumpul bersama untuk membahas tindaklanjut atas permasalahan lingkungan saat ini. Yang utama adalah pencegahan dan penanganan covid-19 yang mana semakin meningkatkan jumlah warga yang terpapar (ada 11 kasus aktif). Dan juga permasalahan keamanan dan ketertiban masyarakat dimana dalam beberapa waktu terakhir telah terjadi kejadian gangguan keamanan, diantaranya pencurian sepeda motor warga RT02 pada hari Selasa, 2 Februari 2021.




Dalam pertemuan tersebut disepakati beberapa keputusan yang diambil secara musyawarah oleh pengurus RT dan RW, diantaranya sebagai berikut :

1. Pencegahan dan Penanganan Covid-19

a) Perkembangan covid-19 di RW.011, total warga dari Maret 2020 sampai dengan 27 Februari 2021  ada 24 orang warga RW.011 yang terpapar virus corona (data terlampir) dan yang masih aktif ada 11 orang (RT01: 1 org, RT02: 9 org, RT07:1 org).

b) Dihimbau agar semua warga di RT masing-masing untuk saling mendukung dan membantu warga yang saat ini masih positif corona yang dalam masa isolasi mandiri serta tidak ada diskriminasi/pengucilan di lingkungan.

c) Pemerintah desa dan satgas covid akan memberikan bantuan dalam bentuk tracking (test rapid atau PCR) gratis bagi warga positif dan yang kontak erat dengan pasien positif, perawatan di RS atau isolasi mandiri di fasilitas pemerintah Kabupaten Bekasi (Hotel Ibis, Jababeka, Cikarang).

d) Penyampaian kebijakan internal RT02 untuk pembatasan wilayah terkait saat ini kondisi warganya yang paling banyak terpapar covid (9 org).

e) Bagi semua warga diminta untuk selalu disiplin menerapkan protokol kesehatan, minimal 3 M (memakai masker, menjaga jarak, menghindari kerumunan).

2. Kamtibmas

a) Ketua RW.011 menyampaikan bahwa mulai April 2020 RW.011 telah melakukan kebijakan akses 1 pintu di blok K untuk meningkatkan keamanan lingkungan. Serta menyampaikan bahwa pada bulan Februari 2021 telah terjadi 5 kali kejadian gangguan kamtibmas di lingkungan RW.011.

b) Koordinator Seksi Keamanan RW.011 menyampaikan laporan bahwa kondisi keamanan saat ini sangat tidak aman, dengan indikasi di bulan Februari 2021 telah terjadi beberpa gangguan kamtibmas diantaranya pencurian motor di RT02. Titik lokasi RW.011 yang tidak aman saat ini adalah ruko depan, blok V, area RT belakang. 

c) Pengurus RW memberikan alternatif solusi terkait masalah tersebut diatas dengan pilihan sbb:

• Penambahan 1 org tenaga keamanan, dengan penambahan iuran Rp 5.000/KK tiap RT (selain RT05).

• Penambahan 1 org tenaga keamanan dan menggabungkan tenaga keamanan dari blok V, dengan penambahan iuran khusus RT05 : Rp 28.000/KK dan selain RT05 : Rp 8.000/KK.

• Pembuatan pagar pembatas di area belakang RT 01, 02 dan 03.

• Pemasangan portal di pintu masuk area belakang RT01,02,03. 


3. Tanggapan RT-RT atas solusi alternatif keamanan

Terkait alternatif solusi peningkatan keamanan, Ketua RW.011 meminta pendapat dari masing-masing Ketua RT. Tanggapan dari masing-masing Ketua RT sebagai berikut :

a) RT.01, setuju dengan rencana pemasangan pagar, meminta penjelasan terkait rencana pembuatan pagar dan mengusulkan untuk biaya dapat diangsur.

b) RT.02, setuju mendukung pemasangan pagar, dan memberikan masukan agar di area belakang di tempatkan 1 orang petugas satpam.

c) RT.03, mendukung program RW.011, namun belum dapat memberikan keputusan terkait rencana pemasangan pagar khususnya dalam hal pendanaan karena berbarengan dengan rencana pengecoran jalan. Hal ini akan dimusyawarahkan dengan warga dan pengurus RW.011 akan meluangkan waktu untuk silaturahmi dengan warga RT.03.

d) RT.04, setuju dan mendukung kebijakan pengurus RW.011 terkait pemasangan pagar dan untuk meningkatkan keamaan internal RT.04 akan dilakukan pemasangan CCTV.

e) RT.05, pada prinsipnya setuju dengan program RW.011 dan mengusulkan agar diusahakan adanya bantuan CCTV, namun perlu dibicarakan dengan warga secara internal.

f) RT.06, setuju dan mendukung kebijakan pengurus RW.011 untuk pemasangan pagar. Saran dari Ketua RT.06 perlu pengawasan tamu yang masuk ke lingkungan RW.011, dengan pengetatan sebagaimana yang sudah dilakukan seperti pada awal masa covid. 

g) RT.07, setuju dan mendukung kebijakan pengurus RW.011 terkait pemasangan pagar.


4.Tanggapan Pengurus RW.011 terkait masukan dari masing-masing RT

1) Terkait petugas keamanan pengurus RW memberikan arahan agar petugas keamanan RT.05 di bawah koordinasi RW.011 (saat ini mandiri). 

2) Pemasangan pagar akan dilakukan mulai dari ujung wilayah RT.01 sampai dengan wilayah RT.03 di bagian belakang, dengan akses 1 pintu di samping RT.01. Ketua RW.011 mengharapkan juga agar warga RT.05 ikut berpartisipasi terkait program ini.

3) Dengan akan dilakukannya pemasangan pagar tersebut diatas biaya yang diperlukan kurang lebih sebesar 27 juta rupiah (rincian terlampir) dan untuk biaya pembangunannya diharapkan partisipasi dari semua warga dengan membayarkan dana tersebut sebesar Rp.100.000 (seratus ribu rupiah)/KK.


5. Kesimpulan Hasil Rapat

1) Semua RT sepakat untuk melakukan pembangunan pagar. Rencana pembangunan pagar akan dimulai pelaksanaannya pada tanggal 14 Maret 2021 dan diperkirakan akan selesai awal April 2021. Dengan terealisasinya pemasangan pagar ini pada masa mudik lebaran diharapkan akan memberikan rasa awan dan nyaman saat warga RW.011 melakukan mudik ke kampung halaman masing-masing.

2) Realisasi biaya pemasangan pagar, sesuai kesepakatan tiap KK dibebankan sebesar Rp. 100.000 (seratus ribu rupiah) dan dibayarkan ke bendahara RW maksimal 2 kali yaitu pada tanggal 10 Maret 2021 (minimal 50%) dan sisanya pada tanggal 10 April 2021.

Berikut ilustrasi pagar pembatas area belakang RW011



Share:

0 komentar:

Post a Comment




Copyright © Media Informasi Rukun Warga 011 | Powered by Sudiyo.ST Distributed By erwesebelas.com & Design by BE IT SOLUTION | Kab.Bekasi New