RUKUN WARGA 011 PERUM BEKASI TIMUR REGENSI

-

Wednesday, September 18, 2019

Dampak Keberadaan Jalan Tol Terhadap Kondisi Fisik, Sosial, dan Ekonomi Lingkungannya


Pembangunan infrastruktur jalan bebas hambatan atau jalan tol dalam sebuah negara bisa dijadikan sebagai tolok ukur untuk mengetahui sejauh mana kemajuan perekonomian sebuah negara, baik secara makro maupun secara mikro. Selain itu, industri jalan tol bisa juga dijadikan sebagai bukti dan kesiapan sebuah negara dalam menyongsong sebuah peradaban yang serba mudah dan serba cepat dalam setiap melakukan aktivitas.



Infrastruktur memiliki peran yang sangat penting dalam sistem perekonomian. Semakin baik keadaan infrastruktur, semakin baik pula pengaruhnya terhadap keadaan ekonomi. Di samping itu pembangunan jalan tol di daerah perkotaan besar dan sekitarnya memang berpengaruh terhadap industri yang banyak berada di sekitar daerah perkotaan.

Dampak Keberadaan Jalan Tol terhadap Kondisi Fisik, Sosial, dan Ekonomi Lingkungannya di Indonesia

Dampak terhadap lingkungan Makro



Dampak dari pembangunan jalan tol adalah semakin mudahnya akses transportasi antar daerah, sehingga aktifitas bisnis berjalan dengan lancar. Dampak keuntungan ikutannya adalah terbukanya lapangan kerja dan meningkatkan aktivitas ekonomi rakyat

Di samping sisi positifnya, dampak negatif yang menjadi sumber perdebatan dalam pembangunan jalan tol adalah penggunaan lahan yang sangat luas dan secara langsung akan berdampak pada tata ruang lahan pertanian secara keseluruhan. Jalan panjang yang membelah pemukiman dan lahan lainnya selain akan memangkas luas lahan pertanian juga akan memotong alur sungai, saluran irigasi, dan mengubah alur distribusi sarana kebutuhan pertanian maupun pemasaran produk pertanian. Kemudian pembangunan jalan tol juga akan membuka kawasan pemukiman dan industri baru yang secara langsung juga akan mengurangi luas lahan pertanian.

Dampak terhadap Lingkungan Sekitar



Dengan adanya jalan tol maka lokasi-lokasi dekat pintu keluar-masuk jalan tol akan berkembang cepat sebagai kawasan bisnis, baik industri, perdagangan, jasa keuangan dan perbankan dan sebagainya. Banyak bukti yang menunjukkan jalan tol turut memajukan ekonomi daerah dan mempersibuk kegiatan bisnis, terbukanya lapangan kerja dan meningkatkan aktivitas ekonomi rakyat bahkan transaksi sosial.

Dampak terhadap Pertumbuhan Kawasan Perumahan


Akhir-akhir ini, rencana pemerintah yang membangun sejumlah ruas jalan tol telah memicu pertumbuhan kawasan, khususnya pembangunan perumahan baru. Dari sekitar 500 kawasan hunian di kawasan Jabodetabek, 10% di antaranya dibangun dekat atau terintegrasi dengan akses jalan tol. Ini membuktikan bahwa akses tol mampu mendongkrak nilai jual bagi sebuah proyek properti.

Meskipun tidak semua pengembang sukses membangun kompleks perumahan di pinggir jalan tol. Konsumen juga tetap membutuhkan keberadaan jalan arteri di sekitar perumahannya dan ketersediaan angkutan umum untuk anggota keluarga lainnya. Sebab, tidak semua anggota keluarga mempunyai kendaraan pribadi. Artinya pembukaan akses jalan tol langsung ke kawasan perumahan tanpa dibarengi dengan akses ke jalan arteri dan ketersediaan angkutan umum juga akan percuma.

Dampak sosialnya lainnya adalah dengan dibuatkannya jalan arteri bagi penduduk di tepi jalan tol, harga tanah pun menjadi tinggi, dan masyarakat mempunyai lebih banyak peluang ekonomi dan usaha di lingkungannya. Sementara dampak kerugiannya adalah warga masyarakat di sepanjang jalan tol terancam kehidupanya karena tidak bisa berharap banyak dari penjualan barang dan jasa.

Berkurangnya Daerah Resapan Air



Dampak negatif terhadap kondisi fisik lainnya adalah dengan berkurangnya daerah resapan air. Di beberapa daerah resapan air yang berupa sawah tadah hujan, setelah wilayah tersebut diurug dan menjadi jalan tol, tentu dampak yang terjadi akan ditanggung masyarakat sekitar yakni akan menerima aliran air hujan pada waktu musim penghujan tiap tahunnya, bila tidak ada langkah-langkah pengendalian air tersebut.

Dampak di Bidang Transportasi dan Aksesibilitas


Meskipun secara makro banyak ditemukan dampak positif dari keberadaan jalan tol, namun tidak sedikit pihak-pihak yang merasa dirugikan, khususnya masyarakat yang berbatasan langsung dengan jalan bebas hambatan ini tetapi justru tidak bisa melakukan akses langsung ke jalan tersebut. Oleh karena itu sebagian masyarakat yang tinggal di lingkungan sekitar jalan tol pada umumnya minta dibuatkan jembatan penyeberangan orang (JPO), karena pembangunan jalan tol itu membuat warga kesulitan untuk melakukan perjalanan atau akses ke tempat lain.

Baca juga :
Ini Dia Jalan Tol Yang Akan Membelah Bekasi, Cimanggis-Cibitung dan Japek Selatan

Source :
Dana A. Kartakusuma, Kajian Dampak Kumulatif, Kementerian Lingkungan Hidup, 2004.
Ongkos Ekososial Tol Trans Jawa, koran Tempo 19 Desember 2008.
Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup, Nomor 11 Tahun 2006.
http://matanews.com/2009/08/12/manfaat-ganda-jalan-tol/
http://www.scribd.com/doc/22191363/dampak-pembangunan-jalan-tol-bagi-pemukiman
Journal of Rural and Development Volume I No. 2 Agustus 2010

Share:

0 komentar:

Post a Comment




Copyright © Media Informasi Rukun Warga 011 | Powered by Sudiyo.ST Distributed By erwesebelas.com & Design by BE IT SOLUTION | Kab.Bekasi New